My Love...

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Friday, December 11, 2009

Hasratku Keliru...

Alhamdulillah...perjalanan hidupku pada hari ini terasa nikmatnya. Besyukur pada Yang Pemberi Nikmat dan peluang untuk meneruskan hidup. Semenjak dua menjak ini, macam-macam yang berlaku. Sahabatku didatangi ujian yang begitu hebat. Ayahku pula tidak berapa sihat. Ibu tidak mempunyai kekuatan untuk menghadapinya seorang diri bersama adik-adikku yang lain...Sebelum aku pulang, ayah sempat menitipkan beberapa nasihat. Kata ayah aku harus kuat untuk menghadapi segala dugaan dan cabaran kerana kata ayah lagi, dalam anak-anak ayah dan ibu hati dan semangatku paling kuat. Aku mendoakan agar ayah cepat sembuh dan kuat melawan penyakit kerana aku belum cukup kuat untuk menghadapi segala kemungkinan. Aku sayu dan tak sanggup untuk menatap sinar mata ibu...

Sebagai hamba Allah...kita akan selalu dan sentiasa diuji olehNya untuk melihat sejauh mana tahap kecintaan kita padaNya. Hanya Allah tempat aku bergantung harap dan memohon kekuatan.

Hasrat hatiku keliru bila aku didatangi dengan pelbagai tawaran. Mana satu pilihan jalan hidupku???Tapi, tanpa sedar aku sudah pun bertatih ke arah itu. Nampaknya keputusan sudah dibuat tanpa rasa sedar. Sekarang aku harus pandai mencorakkan langkah hidupku agar lebih teratur. Cara pemikiran juga harus lebih fokus. Walau kadang-kadang aku rasa keliru dengan hasrat hatiku, tapi apakan daya...semuanya sudah menjadi suratan hidup Nur Syafafwati Mohd Shahimi. Aku harus menghadapi dan melaksanakannya sebaik mungkin. Amanah yang dipegang tak boleh dimungkiri atau dikhianati. Kadang-kadang diri ini rasa seperti sudah terlalu penat dan tak mampu lagi untuk meneruskan semuanya. Tapi...ini semua satu ujian serta asam garam kehidupan. Aku...perlu kuat dan terus kuat.

Hati juga sedang menungu jawapan kepada sesuatu yang tak pasti. Entah bila baru aku mendapat jawapan kepada soalan tersebut. Kadang-kadang persoalan ini sering membuat aku rawan. Apa pun..aku meletakkan sepenuh pengharapanku kepada Dia yang berkuasa atas segala-galanya. Baru aku sedar, bukan mudah untuk menjadi seorang hamba kepada Khaliqnya...Bukan mudah untuk memiliki sekeping hati yang suci dan tulus mencintai serta mensyukuri sagala nikmat kurniaanNya...

Monday, November 9, 2009

Dairi Sebuah Kehidupan…

Bermula sejak aku mula menjejakkan kaki ke Pusat Matrikulasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia hingga ke detik-detik akhir aku di UIA. Pelbagai rasa dan pengalaman yang pernah aku lalui. Lumrah kehidupan…ada sedih,gembira, pahit, manis, suka dan duka. Pendek kata semua masam, manis kehidupan dah aku lalui disepanjang waktu ini. Ia terlalu berharga buat aku dan sukar untuk dilupai.

Aku, Nur Syafafwati Bt Mohd Shahimi bercita-cita untuk menjadi seorang puteri. Bukan puteri raja atau puteri kayangan tapi cukuplah sekadar seorang puteri bagi sebuah kehidupan di alam maya ini…huhu. Aku…dah pun menjadi puteri kepada pasangan Mohd Shahimi B Mohd Nordin dan Rohaya Bt La. Yaa….mereka mengakui sangat gembira dan bersyukur dengan anugerah dari Allah dengan kurniaan puteri sulung mereka ini yang sentiasa menjadi cahaya penawar di kala suka atau duka.

Aku bersyukur dengan kurnian Illahi ini kerana memberi aku peluang untuk merasai pahit, manis sebuah kehidupan sebagai seorang puteri dan juga hamba di muka bumi ini. Terutamanya peluang untuk belajar tentang erti hidup di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. Di sepanjang waktu ini, macam-macam yang dapat aku pelajari. Terutamanya bagaimana hendak menjadi seorang manusia yang berguna dan bermanfaat kepada agama, bangsa, dan negara.

Dari seorang yang penakut, aku menjadi seorang yang berani. Dari seorang yang pasif, aku menjadi seorang yang aktif. Dari seorang yang tak bermatlamat, aku menjadi seorang yang mempunyai jati diri. Dari seorang yang kurang ilmu, aku menjadi seorang yang lebih sikit je berilmu.

Kehidupan dahulu tidak seperti kehidupan yang sekarang terutamanya dari segi penghayatan dan cara berfikir. Sebagai seorang manusia…aku banyak kelemahan. Kehidupan ini banyak mengajar aku untuk menjadi lebih matang dan berpandangan luas. Iman bukan warisan tapi bergantung pada diri sendiri. Sejauh mana kita mampu hayati dan mengaplikasikannya dalam diri sendiri. Sucikanlah dirimu dan serulah yang lain…

Selama ini bermacam-macam ragam manusia aku jumpa. Semuanya menjadi kenangan yang terindah buat aku. Aku menjadi seorang yang suka memahami perangai manusia, lagi pelik lagi mencabar untuk aku hadami. Bak kata seorang SAHABAT, “Kita kena terima seadanya perangai seseorang” kerana tak semua manusia ni perangainya sama. Kalau semua sama, tak ada lah lagi suka dan duka sebuah kehidupan. Allah menjadikan manusia dari pelbagai jenis untuk mereka kenal-mengenali di antara satu sama lain. Ada juga seorang SAHABAT menyatakan, “Perangai bukan untuk difahami tapi untuk dirasai”.

Bila diimbas kembali…segala macam perangai ni, buat aku ketawa sendirian. Aku juga digelar sebagai ‘Pengkaji Perangai Manusia’ yang tak bertauliah. Bagi aku, ini semua adalah salah satu cara untuk memahami sebuah kehidupan yang berwarna-warni. Antara yang paling mencabar untuk aku hadapi adalah perangai panas baran. Berbakul-bakul airmata aku tumpah untuk hadapi insan ini. Aku berhenti menangis setelah terbaca, “Jangan tumpahkan airmata sia-sia. Tapi tumpahkan airmata hanya kerana takutkan Allah”. Moodnya sangat sukar diramal, kadang-kadang serius, kadang-kadang kelakar. Apa yang dia cakap jangan dibantah dan jangan sekali-kali siram minyak pada api yang tengah menyala. Selalunya mereka cepat sejuk, cuba untuk fahami mereka seadanya. Marah dan anginnya bertempat. Anginnya kerana keadaan yang kadang-kadang memaksa.

Satu lagi perangai yang tak boleh aku lupakan adalah tua sebelum masanya. Terlalu serius sepanjang masa dan terlalu matang. Boleh dikatakan seperti tak pernah melalui masa muda. Seorang yang idealistik dan bercita-cita tinggi tapi emosi cepat terusik (cepat merajuk). Berbicara dengannya perlu berhati-hati. Jangan sampai ada perkataan yang boleh mengguris hatinya. Perangai yang ini, belum sempat aku terokai kerana dia seperti tidak memberi peluang untuk aku fahami dirinya. Sudahnya dia pelik dengan perangai aku yang happy go lucky. Aku boleh untuk menjadi matang, tapi aku ingin mengajar dia untuk menjadi seorang yang lebih seimbang. Dalam hidup ini tiada kesempurnaan, tapi…ketawa kan penawar duka. Dia seperti tak boleh ikut dengan cara aku dan dia selalu cakap aku ni individu yang pelik yang selalu ketawakan dia. Tapi mengenali dia adalah perkara yang menarik dalam hidup aku.

Disebabkan aku suka untuk memahami orang…aku juga ingin difahami. Setakat ini hanya dua orang sahaja yang boleh dikatakan memahami aku. Mereka diantara sahabat yang aku tak malu atau segan untuk meluahkan segala apa yang aku rasa. Tak semua orang mampu untuk menjadi pendengar yang setia dengan respon yang menggembirakan. Aku seorang yang senang untuk meluahkan atau menzahirkan apa yang dirasa walau baru 10minit mengenali seseorang tu.

Terima kasih sahabat diatas segala kenangan-kenangan yang terindah ini. Kita bakal meninggalkan alam ini dan bakal melalui ke alam yang lain. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Sedih untuk dilalui tapi inilah yang dikatakan sebagai kehidupan. Tak mampu untuk aku coretkan semua kenangan…

Aku bukanlah manusia yang sempurna, tapi aku ingin menjadi seorang puteri yang boleh menjadi penawar kepada setiap insan yang aku kenali…




Puteri Kehidupan…

Saturday, November 7, 2009

Berdepan Dengan Bakal Isteri Dan Ibu

Masih teringat kata-katanya sewaktu saya meminta nasihat tentang panduan mendidik anak perempuan. Maklumlah, majoriti anak-anak saya lelaki. Adakalanya bagai ketandusan idea dan cara untuk berdepan dengan kerenah anak perempuan 

"Perlu banyak meraikan". 

Begitu kata Tok Wan apabila ditanya tentang tip mendidik anak perempuan. 

"Meraikan bagaimana?" 

"Raikan mereka dengan kata-kata, belaian dan pemberian. Itu caranya." 

"Maksudnya?" 
"Hargai pandangan, kegembiraan, kesedihan, kejayaan dan kegagalannya. Selalu ucapkan tahniah, takziah, pujian dan pujukan. Pada ketika yang sesuai, berilah hadiah." 

  

"Kenapa Tok Wan?" 

"Umumnya perempuan makhluk perasaan berbanding lelaki makhluk akal. Pendekatan meraikan lebih berkesan bila berdepan dengan perasaan. Pendekatan ini lebih menyentuh dan berkesan." 

"Itu pendekatannya, bagaimana pula prinsip asasnya?" 

"Wah, kau bertanya, macamlah Tok Wan ni seorang profesor!" 

Tok Wan bergurau. Sejenak kemudian, sambil tersenyum dia berkata, "Itu kena bayangkan...bakal isteri. Kemudian, bakal ibu!" 

Wah, Tok Wan dah mula bersilat kata! Saya perlu lebih kritis menyoalnya. 

"Bayangkan isteri? Isteri saya?" usik saya.  

"Anak perempuan kita bakal seorang isteri. Jadi bayangkan bagaimana sifat seorang isteri sejati. Itulah "end in mind" yang perlu sewaktu mendidik anak perempuan," jelas Tok Wan yang mempunyai latar belakang pendidikan agama dan Barat itu. 

Belum sempat saya mencelah, soalan Tok Wan mula menerjah, "Apa kau inginkan daripada seorang isteri?" 

"Ketaatan", balas saya cepat. 

"Lalu didiklah anak perempuan tentang ketaatan. Latih agar dia patuh pada perintah yang baik. Apa lagi?" 

"Malu." 

"Didik supaya dia mengekalkan rasa malu pada tempat dan ketikanya. Latih dia sentiasa menjaga aurat, tidak meninggikan suara dan tidak lasak pada gerak fizikalnya. Ajar erti maruah dan harga diri. Lagi?" 

"Cantik...." 

"Wah, tak lupa ya....Latih supaya dia menjaga kecantikan, tingkah laku, wajah, pakaian, tempat tinggal, bilik dan lain-lain. Biar dia pandai menjaga kekemasan, kecantikan dan keindahan. Biar dia peka dengan nilai-nilai estetika. Lagi?" 

  

Saya diam. Dalam ruang fikiran tergambar isteri saya - ibu anak perempuan saya. 

"Kau lupa agaknya..." usik Tok Wan. 

"Tok Wan laju sangat...." 

"Anak perempuan mesti dibiasakan suka berada di rumah.Bukan bermakna dia tidak boleh keluar, tapi biasakan dia suka di rumah. Rumah adalah gelanggang wanita. Ruang itu kecil tapi besar peranannya. Ketika suami keluar, isterilah pemimpin anak-anak dan pelindung hartanya." 

"Ini payah Tok Wan, sekarang ini perempuan dah luas gelanggangnya!" 

"Ah, kekadang yang luas hanya gelanggangnya, tapi kecil peranannya. Sedangkan di rumah walaupun kecil gelanggangnya, tapi amat besar peranannya. Pernah dengar madah, tangan yang mengayun buaian boleh menggoncang dunia?" 

  

"Tadi Tok Wan kata, kena bayangkan juga bakal ibu." 

"Apa yang paling kau hargai daripada seorang ibu?" 

"Kasih sayangnya." 

"Didiklah agar anak perempuan agar bersifat pengasih. Pengasih dengan adiknya, abang, kakak, binatang peliharaan dan sebagainya. Sebab itu anak perempuan digalakkan bermain dengan anak patung. Itu menyuburkan rasa kasih sayang kepada bayi. Lagi?" 

"Sabar." 

"Seorang ibu perlu sabar; sabar menanggung perit kehamilan, sakit melahirkan, menjaga sakit-demam, ragam dan kerenah anak. Tanamkan sifat sabar anak perempuan dalam menanggung kesakitan, keletihan, kekecewaan dan sebagainya." 

  

"Mana lebih bayah didik anak perempuan atau anak lelaki?" tanya saya. Dia senyum sinis. Terasa bodoh pula menyoal begitu. 

"Soalan itu tidak betul! Sepatutnya soalannya begini, ada beza tak antara mendidik anak lelaki dengan anak perempuan? Senang dan susah itu terlalu relatif dan subjektif sifatnya." 

"Beza tak?" pintas saya penuh akur. 

"Tentulah, sebab lelaki dan wanita memang berbeza. Tuhan jadikan darjat kedua-duanya sama, tapi peranannya berbeza. Bukan sahaja ciri-ciri fizikal berbeza tetapi ciri-ciri rohaniahnya jua." 

"Kata orang bela lembu 10 ekor lebih mudah daripada seorang anak perempuan." 

"Perbandingan yang tak relevan. Manusia berbeza dengan lembu. Kita ada hati, akal dan perasaan." 

"Tapi tak ada yang kata membela 10 ekor lembu lebih mudah daripada seorang anak lelaki..." 

"Terpulang pada "gembala"nya. Kena gaya dan caranya, 10 orang anak perempuan pun boleh dijaga." 

  

"Apa tip Tok Wan untuk Sang Gembala?" 

"Bila berdepan dengan anak perempuan, bayangkan kita berdepan dengan bakal isteri. Adakah menantu lelaki kita nanti akan mendapat isteri yang solehah? Bayangkan kita berdepan dengan bakal ibu, adakah cucu kita kelak bakal mendapat ibu yang mithali?" 

"Lagi Tok Wan?" 

"Untuk menjadi seorang ayah yang baik kepada anak perempuannya, Sang Gembala mestilah menjadi seorang anak yang baik kepada ibunya dan suami yang baik kepada isterinya!" 

"Lagi Tok Wan?" 

"Last but not least, Sang Gembala wajib baik kepada Tuhannya!" 

Saya terdiam. Diam yang panjang. Perlukah saya menyoal lagi?

*Artikel dipetik dari buku Ust Pahrol

Monday, November 2, 2009

Special Dedicated…


Two angels assigned to record our deeds,
Whilst some take care of our needs
Like bringing us sunshine and also the rain
Like protecting us from harm and also from
pain…

There is another creation – it is called man
They live on Earth for very short span
After time expired they shall return
And through their deeds paradise are earned…

On the last day souls will be raised
And we will face Allah – the most praised
Standing before Allah, what face will we show?
When the truth of our actions will freely flow…

…Apabila melayang daripada pegangan
baru terasa segalanya hilang. Dan apabila
diuji sebegini hebat baru terasa di mana
letaknya hati…

Truly,
The Slave of Allah…



Friday, October 16, 2009

Sambutan Hari Raya di JHEOA










Sebenarnya ter'influence' dengan blog orang lain buat aku pun nak berbakti pada orang asli gak. Walaupun dah pernah gi beberapa kampung dan dah pernah pun jadi anak angkat diorang...tapi itu dulu, 2 tahun lepas. Jadi sekarang ni baru nak bergiat semula...

Semalam, ari Jumaat aku dan sahabat-sahabat yang lain berpeluang untuk berjamuan Hari Raya di Hospital Orang Asli...

Tuesday, September 22, 2009

Sepanjang Ramadhan…


Ramadhan adalah bulan yang paling dinanti-nantikan oleh setiap insan yang beragama Islam. Malam pertama Ramadhan aku sambut dengan solat terawih dan tazkirah ringkas bersama-sama dengan sahabat-sahabat seperjuangan. Sepanjang Ramadhan ini, macam-macam pengalaman yang aku lalui…ada suka, duka, pahit, manis…yang lucu dan mengarut pun ada…

Sepanjang Ramadhan ini juga…aku banyak mengenali hati budi dan ragam perangai sahabat-sahabat. Banyak yang aku kongsikan bersama mereka. Minggu pertama Ramadhan aku demam kerana melayani kerenah sahabat-sahabat…tapi aku gagahkan juga diri untuk berpuasa walaupun sepanjang hari aku habiskan dengan hanya berbaring tanpa mahu pergi ke klinik. Ramai juga yang risaukan aku. Sayang juga mereka pada aku.

Kadang-kadang aku rasa kelakar dan serik untuk bersama dengan ‘mereka’ lagi kerana setiap kali bersama ‘mereka’, aku rasa seperti dibuli walau ada yang mempertahankan aku. Aku bukan jenis yang suka marah dan aku tak suka jadi pemarah. Tapi…disebabkan seorang ni, aku selalu panas hati sepanjang Ramadhan ini. Aku mengaku yang aku gagal mendidik jiwa aku untuk lebih tenang dan sabar…Inilah asam garam kehidupan sebenarnya. Kadang-kadang setiap yang terjadi itu ada kemanisannya.

Ramadhan ini juga…aku sering bersedih hati disebabkan perkara yang kecil. Memang perkara ini kecil, aku pun tak tahu mengapa aku nak terlebih-lebih terasa hati. Dah memang aku ni cepat terasa, nak buat macam mana. Aku gagal mendidik hati untuk jadi lebih tabah. Mungkin diorang buat semua ni demi kebaikan aku. Tapi sebenarnya aku rasa lebih tersisih…bukan ini yang aku mahukan. Kalau ini yang bakal terjadi…aku rela melepaskan ‘ia’ dari dulu lagi. Setelah banyak yang kita lalui bersama…aku dipinggirkan tanpa seorang pun yang perasan. Tak pe lah…kalau ini takdirnya, aku terima dengan hati yang terluka sebab masih belajar untuk redha.

Ramadhan kali ini…aku rasa macam dah raya sebelum waktunya. Mana taknya…asyik memenuhi jemputan untuk berbuka ke sana sini. Boleh dikira dengan jari berapa hari je aku berbuka puasa di bilik…Tu sebabnya bila tiba Syawal, aku tak rasa macam raya…

Ramadhan ini juga aku merasai suatu pengalaman yang sangat melucukan…satu janji temu yang sangat lucu aku kira bertemankan kawan yang gila-gila…jadi aku pun sama gila-gila jadinya. Disebabkan hal ini aku ‘direject’ sebab berperangai seperti budak-budak…huhu.

Apa pun…semua yang terjadi diatas mempengaruhi ‘mood’ aku untuk lebih serius dan fokus dalam berinduksi. Membuatkan aku bertambah menjadi seperti bukan diriku yang sebenar…

Kesimpulannya…Ramadhan kali ini sangat berbeza dengan Ramadhan yang lepas. Aku perlu muhasabah balik diri ini. Dosa pun semakin bertambah…aku perlu koreksi kembali diri ini untuk menjadi lebih baik…Apa pun yang terjadi, madrasah Ramadhan baru sahaja meninggalkan aku. Kesedihan menyelubungi diri…amalan perlu dikekalkan dan dipertingkatkan lagi…

Monday, August 24, 2009

Siapa Wanita Di Mata Lelaki...



Seorang lelaki balik rumah...dia jadi hairan giler halaman rumah berselerak surat di peti pos tak berambil anak-anak tengah main korek-korek tanah kotor, baju compang camping, penuh dengan tanah dan kotoran rambut tak bersikat, tak bermandi, masuk ke pintu rumah lagi lelaki tu terkejut ruang tamu lagi teruk berselerak lelaki itu melaung nama isterinya... .sepi tiada jawapan masuk ke dapur sinki penuh dengan pinggan mangkuk tidak berbasuh periuk tidak bercuci mencari apa yang boleh dimakan tetapi tiada makanan yang dimasak masuk ke bilik air baju masih belum berbasuh apatah lagi berendam lelaki itu cemas mencari isterinya dia bergegas ke tingkat atas melihat isterinya terbaring di atas katil sedang membaca buku...


"awak sakit ke?"..tanya lelaki itu "tak lah", jawab isterinya ringkas"kenapa teruk sangat rumah kita hari ni", tanya si suami lagi sambil meletakkan tangan di dahi isterinya, kot-kot isterinya demam. balas isterinya "wahai suamiku, semalam semasa kita bertengkar, abg mengatakan yang saya ini hanyalah seorang suri rumah, duduk di rumah tidak sepenat diri abg yang duduk di pejabat, dan abg sering menanyakan apa kerja yang saya lakukan di rumah yang menyebabkan saya merungut kepenatan kadang-kadang. ....


NAH,HARI INI SAYA TIDAK MELAKUKAN KERJA-KERJA YANG BIASA SAYA LAKUKAN SETIAP HARI


"Best baca sampai abis!!!. It's true.To share..Dari Ilham seorang lelaki...


"Wanita adalah insan istimewa, biarkan mereka terusmembebel,merengek atau mengilai seperti pontianak . Seburuk-buruk perangai wanita, ia akan terus melekat di hati kita selagi hayat di kandung badan...


"Ibu, ibu...engkau lah ratu hari ku....."


Bagaimana rasanya sehari tanpa ibu? I dunno lah anak-anak sekarang,tetapi when i was small, sekiranya emak tiada, semua jadi serba tidak kena! Usahkan seminggu, dua hari sahaja dia tiada dirumah, hidup bagaikan dah tak bermakna. Memanglah, mula-mulanya emak keluar rumah, hati melonjak HAPPINESS!!! Kalau mak tak ada, telinga boleh lega sebab if she's around, for sure 24 hours tak habis-habis berleter.... pottttt peeettt pooott,peettttt, boleh pecah eardrums. And if mak menjerit,boleh bergegar isi perut. Silap gaya , tingkap pun boleh tercabut... And if mak takde, BangZaiiiiii! !! MerdeKa!!! FreeDoMmmmmm! !! Can do whatever!!!Boleh main bleyblade sampai senja, boleh tido rumah kawan, boleh Chatting sampai nak terkeluar biji bola mata, boleh bergayut kat talipon ngan "dear" sampai subuh and paling shiookkk, boleh ponteng solat!!


But, the happiness does not long last. Masuk hari ke-2 dah terasa kehilangan. Sepi betul rasanya bila tak mendengar leteran mak. Rumah jadik sesepi-sepinya cam "haunted village". Pada ketika itulah baru kita sedar bahawa leteran mak yang seperti murai, sebenarnya penyeri rumah. Tanpa leteran itu, semunya seperti MATI...


Without mum, hidup ni tak ada cabaran, not challenging, no suspense.Balik kul braper pun, takde orang nak membebel, takde orang nak pulas telinga. Our life graph becomes very the monotenous, then we realised, jari jemari mak yang suka cubit dah memiat telinga rupanya menjadikan hidup lebih bermakna.


Pendek kata, biarlah mak membebel sepanjang hari. Biarlah dia menjentik telinga. Tanpanya, hidup tidak berseri dan tak bererti. Demikianlah besarnya erti seorang EMAK, IBU, UMMI, MUMMY, MAMA in our life!!


Kau Isteri Ku....


Bezanya antara ibu zaman dulu dengan ibu zaman skarang ... Ibu sekarang tidak mencubit atau memiat telinga anak-anak. Itu mungkin one of the reason why anak-anak tak berapa takut and at times, hanya memekakkan telinga setiap kali ibu memberi "ceramah percuma". Mungkin anak-anak tak terasa kehilangan or boleh jadi melompat keriangan bila ibu takde kat rumah (for instance if she's gone for a short holiday). Budak-budak sekarang ramai kawan,banyak caranya mereka mengisi waktu. They will go for movies, clubbing, or most to most lepak kat happening places.. As for me is different,if my wife is not at home, rumah boleh jadik porak peranda. Memang true, jika isteri ada dirumah, kepala slalu pening. Pantang kalau isteri ada kat rumah and i'm off duty, sure at times boleh membuat kepala berserabut.


Kalau madame takde kat rumah, alangkah tenteramnya hidup ini. Boleh buat apa yang kita suka. Boleh belengkar kat depan TV tanpa sebarang gangguan mental dah fizikal. Pendek kata,FreeeDoMmmmmla h!! But hairan bin ajaib, when dia betul-betul pergi meaning "She's Gone", aku pulak terasa separuh mati. Sehari dua memanglah shiookkkk, no once shouting from the kitchen for help, no one to komen this and that, no one to criticise. Everything will be smooth...Tapi, masuk hari ketiga,i felt something is missing. Lebih-lebih lagi bila tuala mandi dah berbau 'assshheemmmm' , tak tahu mana nak carik yang baru. Colgate gigi dah abis, tak tahu kat mana dia stock up. Air suam dah abis, malas nak boil... Masuk hari ke-4, rindu mula terasa.


Eventhough kat office,ramai yang cun melecun, wajahnya yang dah ditatap sejak tarikh bernikah itu juga yang mengetuk pintu hati. Memang lah dia tak se-cun SITI NURHALIZA but the smile yang ikhlas, forever melekat kat hati and sukar ada pengganti.


Apabila rindu mencengkam, semuanya jadi tak tentu arah. Tengok TV citer best pun jadik tak best. Nasik bungkus faberite jadik tak faberite. Makan kat 5 star hotel jadik rasa macam makan kat kedai AA. Lebih-lebih lagi bila laundry basket dah makin bertimbun ngan baju kotor, fresh sluar dalam pun dah abis utk dipakai. Toilet dah mula licin berdaki...lantai dahm berbelak, tak dimop...Every nite, very the lonely, baring atas katil nengok ceiling blindly... bila lonely gini, baru lah rasa benar kesepian.


Jangan kata sebulan atau setahun.... belum seminggu isteri takde kat rumah,aku dah terasa separuh pengsan. Bila bersendirian begini,dan terasa malam begitu dingin, barulah kita sedar betapa pentingnya seorang wanita bernama isteri...So guys out there... jgn buli isteri kita. Kalau boleh, tolong dia buat kerja rumah. Bukan dok depan TV every weekend baca paper. Apa ingat dorang ni sumer kuli ke?! Maid ker?!! Kan dia tubini kita, best fren kita, sweetheart kita... Ingat duit hantaran yang kita kasik dia masa nikah dulu cukup ker nak bayar gaji dia seumur hidup??!!


And furthermore, kan sama2 keja carik rezeki, sama jugak lah buat keja rumah. Kadang2 bila poket kita sesak, tak ingat ker dialah orang yang paling terdekat kita nak kenyeng-kenyeng duit. Tak kesian ker nengok bini kita.. Dah ler satu hari keja kat office, balik kena buat keja rumah lagi... penat tau!!

Kalau aku lah diberi peluang jadik seorang wanita... tak rela!!!So to all mums and wives out there... life will be meaningless withoutYou mothers)....

uuwaaaaaaaa! ! sayangi la kaum perempuan krn tanpa Mereka anda kehilangan sesuatu, hargai mereka!!!!

Thursday, August 6, 2009

Entah Kenapa...


"Akak..akak kenapa ni??"

"Entahla, akak pun tak tau la kenapa..."

"Takpe, Yati buat je la kerja Yati...nanti tak siap plak"

"Akak, akak janganla tension2..nanti Yati tolang akak buat ye..."

Aku sendiri tak mengerti...

Kenapa hari ini, hati cepat sangat nak terasa...air mata ni mudah sangat nak mengalir. Hmm...pelbagai ragam perangai yang mesti aku hadapi. Sahabat yang selama ini sangat memahami dan yang tak pernah mengecewakan aku pun turut buat aku terasa hati. Lemah sangat diri ni...Bingung aku dibuatnye...

Sunday, August 2, 2009

Wahai Puteri-puteriku Sayang…


Sedarkah kalian…bahawa kalian mempunyai satu kuasa yang mampu menjatuhkan dan melemahkan seorang lelaki. Seorang wanita mampu menewaskan seorang lelaki yang gagah perkasa hanya dengan satu kerlingan mata.

Mengikut sejarah terdahulu, ada sekelumit ulama’ yang sanggup hidup membujang kerana kecintaan mereka terhadap ilmu. Bagi mereka, wanita akan menjadi penghalang kepada mereka untuk mendalami ilmu secara fokus. Untuk menjaga kecucian ilmu tersebut, mereka sanggup hidup membujang.

Oleh itu…jangan jadikan diri kita sebagai penyebab untuk seorang pejuang dan pembela agama lemah dan lari dari medan dakwah. Sebaliknya, mekarlah kalian sebagai pembakar dan pendorong semangat mereka.

Jangan sesekali menyesal menjadi Wanita kerana…
Banyak dalam catatan sejarah, wanita telah mengukirkan jati dirinya sebagai penentu kejayaan suatu bangsa atau kelompok. Rasulullah S.A.W sangat terbantu oleh pengorbanan besar Siti Khadijah pada awal dakwah kenabiannya; Napoleon Bonaparte sangat terinspirasi oleh figura Eva Brown; Alexander The Great tertekuk di kaki Cleopatra; dan Soeharto pernah menjadi orang besar di Indonesia lantaran peranan hebat isterinya…

Ya Khazinatul Asrar…
Padamu ada asrar yang menjadi idaman mujahid,
Jagalah humaira diwajahmu,
Jagalah Nur Syuhudiah diqalbumu,
Jagalah akhlak Nubuwah pada perilakumu,
Moga-moga gelaran Wanita Solehah milik kita semua…

Gelombang Sang Pejuang…


Tangisan sayu bumi…
Tangisan generasi…
Bibir mengakui…
Cintai DIN sejati…
Mengapa terleka dengan kisah lama…
Taghut yang menggila…
Mungkar yang mendusta…
Wawasan laungan negara…
Dicoret tinta ayunan pena masa…
Keteguhan diri, tunggak perjuangan…
Pendirian diri, digoyah jangan…
Menerus visi yang diimpikan…
Laungan dari… Laungan pertiwi…
Bangkitlah… Bangkitlah oh generasi…
Menyuci jiwa…
Menyuburkan taqwa…


Mahu atau tidak…aku sebenarnya tidak boleh lari dari memikirkan masalah ini. Kadang-kadang aku bertanya sendiri??? Kenapa ini semua terjadi. Adakah disebabkan oleh salah didikan@tarbiah?? Makin hari makin rumit. Kuantiti dan kualiti makin menurun. Kefahaman dan keutamaan mula menyongsang, keterikatan hati mula longgar dan goyah, hati makin tak telus, seterusnya semangat makin pudar…

Kalau diikutkan…semua orang mempunyai misi dan visi hidup masing-masing. Semua orang ingin berjaya dan maju dalam hidup. Semua orang ingin hidup senang. Semua orang mempunyai cita-cita dan impian yang tidak boleh disekat.

Tapi…siapa yang akan tinggal untuk terus berada di medan ini?? Generasi kita belum cukup kuat. Masih goyah pendirian diri, masih lemah dalam menentukan keutamaan. Bila difikirkan kembali, aku terasa seperti penat untuk terus bertahan. Amalan-amalan kerohanian perlu dipertingkatkan lagi. Rasa tanggungjawab sebagai hamba di muka bumi ini membuatkan aku untuk terus bertahan…inilah SUNNAH ORANG BERJUANG…

Berjuang tak pernah senang,
Ombak derita tiada henti,
Berjuang memang pahit…kerana syurga itu manis,
Antara dua jadi pilihan…
Dunia yang fana atau syurga.

Wednesday, July 29, 2009

Kau Sahabatku...Kau Teman Sejati



Moga-moga persahabatan kita kekal selamanya walau badai datang melanda...

Kita bertemu kerana Allah...

Kita bersahabat juga kerana Allah...

Kita berpisah juga kerana Allah...

Jika didunia kau sahabatku...

Diakhirat kelak juga aku masih ingin bersahabat denganmu...

Fasilitator vs Bakti Siswa








Sebelum semester baru bermula, aku sempat menyertai "Program Motivasi UPSR" di Sekolah Kebangsaan Ayer Pa'abas, Melaka. Ape yang menariknya, program kali ini bersifat seperti bakti siswa. Kami menginap di rumah orang kampung yang berdekatan dengan sekolah. Ketibaan kami disambut dengan hati yang terbuka...

Lebih mengharukan, keesokkan harinya...penduduk kampung mengadakan sedikit kenduri sebagai simbolik menerima kunjungan kami ke kampung mereka. Layanan yang diberi memang tahap kelas pertama...

Di sekolah pun sama. Pelajar-pelajar yang comel. Perangai mereka memang mencuit hati aku. Kali ini aku pegang grup dengan Khairul Anuar. Pertama kali jumpa dan kenal. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar demi masa depan anak-anak bangsa...moga-moga apa yang aku sampaikan pada mereka diberkati dan dirahmati Allah...InsyaAllah...

Thursday, July 2, 2009

Ya Allah…Berikan Dia Kekuatan

Disebalik sekeping hati yang ceria, rupanya terselit sebuah kedukaan yang tidak aku jangka. Selama ini, aku fikirkan engkau bahagia dengan hidupmu walau pelbagai onak dan duri terpaksa engkau tempuh.

Aku rasa bersalah kerana mungkin kau memikirkan yang aku langsung tidak memahami dirimu…Percayalah, sebenarnya aku sangat terkejut. Rupanya selama ini, engkau telah memendam seribu keperitan dan kedukaan seorang diri. Aku cuba mempositifkan dirimu agar kau tidak terlalu terluka dengan cuba memandang masalah yang kau hadapi dengan fikiran terbuka. Tapi katamu: “Apalah daya seorang wanita melainkan diam dan terus memendam”. Aku cadangkan agar kau luahkan. Tapi katamu: “Ego seorang lelaki sangat tinggi. Dia tak boleh nak menerima dan mengakui kesalahannya sendiri”. Betulke begitu?? Walau kita cuba cakap dan menasihati dengan lembut dan berhikmah?? Tapi bagiku, dia boleh mendengar kalau cuba berdiplomasi. Katamu, kau lebih memahami dia lebih dari aku.

Ketahuilah olehmu yang aku menangis sendiri bila mengetahui apa yang sebenarnya terpendam dalam hatimu. Aku tak mampu nak buat apa-apa…melainkan menjadi sumber kekuatan dirimu. Aku hanya mampu menasihatimu agar kau terus kuat dan jangan jadikan kedukaanmu sebagai sebab untuk kau terus lemah dan hilang kekuatan untuk terus hidup. Ketahuilah olehmu yang selama ini kau merupakan sumber inspirasiku untuk terus kuat menjalani liku-liku hidup ini. Jadi, kita saling perlu-memerlukan diantara satu sama lain. Kita harus sama-sama kuat menongkah dugaan dan cabaran yang Allah berikan buat kita.

Bangkitlah engkau menjadi seorang wanita yang tabah.. Bersabarlah dikau diatas apa yang terjadi kerana sabar itu tiada hadnya. Kita tak boleh menghadkan sabar. Sabar juga merupakan separuh dari iman. Allah maha adil dan hanya Dia yang mampu melembutkan hati hambanya. Nasihatku agar kau banyakkan bersabar dan berdoa kerana syurga seorang isteri terletak di bawah telapak kaki suaminya. Aku tahu, jauh disudut hatimu…engkau menyayangi dia cuma kadang-kadang egonya yang membuat kau makan hati.

Mendengar kisah-kisahmu membuatkan aku takut untuk memikirkan kehidupan aku dikemudian hari nanti…Mampukah aku untuk menjadi setabah dan sekuat engkau???Kuncinya adalah letakkan sepenuh kesabaran, cuba menerima seadanya dan banyakkan berdoa…

PERISTIWA HITAM TANAH MELAYU 16 JUN 1948


Rakyat tempatan terutama generasi selepas merdeka sudah pasti tidak meletak sebarang keistimewaan kepada tarikh 16 Jun, walaupun mata pelajaran Sejarah Tingkatan 3 ada mencatat tarikh berkenaan dan peristiwa yang tercetus pada hari terbabit 61 tahun lalu.

Tanggal 16 Jun 1948 adalah hari bermulanya komunis Tanah Melayu mengganas tanpa ampun dan Kerajaan British ketika itu, menjalankan gerak gempur secara habis-habisan dengan mengisytiharkan darurat di bumi tercinta ini.

Pada pagi hari malang 61 tahun lalu itu, pengganas komunis menyerbu ke Estet Elpil, di Sungai Siput, Perak dan tanpa teragak-agak menembak mati pengurusnya, Arthur E Walker, 50. Pada masa yang sama, satu kumpulan lain menyerang ladang getah bersebelahan dengan membunuh pembantu pengurus, Ian Deare Christian, yang baru berusia 21 tahun sebelum menembak mati pengurusnya, John Mun Allison.

Tiga tragedi pada pagi itu bukan saja mengejutkan penghuni ladang getah, bukan saja di Perak bahkan ke seluruh ladang di Tanah Melayu, yang hampir semuanya milik Inggeris dan ia dilihat sebagai kempen keganasan komunis yang memang sengaja disasarkan kepada bangsa British yang berada di tanah air ketika itu.

Mengimbau sejarah awal, ideology komunis tiba di Tanah Melayu pada 1920-an terutama sekitar 1925. Imigran Cina membawa buku dan risalah mengenai ajaran komunis dan disebarkan di kalangan orang Cina di Tanah Melayu. Hasil kegiatan mereka, guru dan pelajar sekolah Cina menubuhkan Liga Belia Komunis di Singapura pada 1926 dan ideologi komunis mula disebarkan, berpaksikan Parti Kuomintang (KMT) yang bekerjasama dengan Parti Komunis China (PKC) di China.

Perpecahan KMT-PKC pada 1927 menyebabkan PKC menghantar lima wakilnya ke Tanah Melayu dan berjaya menubuhkan Parti Komunis Nanyang di Singapura pada 1927, sebelum mewujudkan Parti Komunis Malaysia (PKM) pada 6 April 1930 yang beribu pejabat di Singapura.
PKM diarah untuk menyelia gerakan komunis di Thailand dan Indonesia, selain menjalankan kegiatannya di Tanah Melayu dan parti itu diletakkan di bawah Biro Komunis Antarabangsa Timur Jauh, yang berpusat di Shanghai.

Saturday, June 20, 2009

Wanita Berkalung Serban...




Kalian Semua Adalah Calon Muslimah...
Calon Isteri Untuk Suami Kalian Yang Tercinta...
Dan Calon Ibu Untuk Anak-anak Yang Kalian Sayangi...
Syurga Menurut Janji Allah...
Ada Di Bawah Telapak Kaki Kita, Perempuan...
Tapi Jangan Lupa Satu Hal...
Bahawa Allah Juga Memberikan Manusia Kebebasan...
Mahu Jadi Apapun Kalian Nanti...
Pilihlah Jalan Allah Dengan Rasa Bebas...
Dan Dengan Hati Yang Ikhlas...
Dengan Begitu, InsyaAllah...
Kita Akan Hidup Dengan Tenang Tanpa Rasa Benci.

Wednesday, June 17, 2009

Penghargaan Buat Insan Yang Bergelar Ibu dan Ayah…

Disebabkan aku tak berpeluang nak menghurai mengenai pengorbanan ibu pada hari ibu yang lalu, jadi aku gabungkan sekali coretan aku mengenai ibu pada hari bapa.

Ibu…
Merupakan permata hati keluarga yang tiada tolak bandingannya. Pengorbanan ibu buat diri aku terlalu banyak sehingga tak mampu aku nak membalasnya. Ibu selalu memahami aku walau aku sendiri tak pernah nak bercerita. Inilah naluri keibuan yang sangat aku kagumi. Biarpun aku berada jauh beribu batu dari pandangan ibu, ibu tetap dapat merasai apa yang aku rasa.

Ibu…
Merupakan seorang wanita yang sangat tabah. Ibu seorang yang penyabar di dalam menghadapi segala dugaan dan cabaran hidup. Ibu mampu menyembunyikan kedukaan dan kelukaan hatinya pada pandangan kasar. Tapi jauh di sudut hatinya…tiada siapa yang tahu. Aku sendiri tidak mampu nak menerokai apa yang ada disudut dasar hati ibu. Aku sangat mengagumi sifat ibu yang satu ini. Mudah-mudahan aku juga akan mewarisi sifat ibu yang ini.

Walaupun ibu suka berceloteh, aku masih mampu untuk menjadi pendengar yang setia pada setiap butir bicara ibu…aku tahu, ibu sedang mengeluarkan apa yang dia rasa. Apa yang selama ini terpendam didalam hatinya. Aku berjanji sehingga ke akhir hayatku, aku ingin menjadi pendengar yang setia pada setiap butir bicara ibu.

Ibu selalu ada, baik ketika aku susah atau senang. Bila aku menangis, kadang-kadang ibu juga akan turut menangis sama. Ibu selalu memujuk aku dengan kata-kata keramatnya. Hampir setiap yang berlaku pada aku, aku akan kongsikan bersama ibu kerana tiada rahsia diantara kami. Aku memang tak boleh berahsia dengan ibu. Kadang-kadang, bila aku pulang ke rumah ibu akan memperuntukkan sedikit waktu hanya untuk mendengar aku bercerita…kadang-kadang sampi ke pagi. Pernah satu ketika, aku merajuk kerana ibu terlalu sibuk dan tidak sempat meluangkan masa bersama aku. Tapi akhirnya, ibu pulang awal ke rumah.

Ibu selalu berkata yang aku ni macam anak ibu yang bongsu, bukannya anak ibu yang sulung. Anak yang bongsu pulak macam anak yang sulung. Tak dinafikan aku memang manja mengalahkan adik-adik yang lain. Ini kerana aku jarang berada di rumah. Jadi, aku akan menggunakan masa yang ada sebaik mungkin.

Ramai orang kata, aku mewarisi sifat ibu yang suka berdebat dan selalu nak menang…huhu. Memang sifat seorang anak tu akan mewarisi sedikit sifat ibunya. Aku sangat menyayangi ibu sehinggakan perasaan itu tak mampu diluah dengan kata-kata. Jasa dan bakti ibu hanya Allah yang dapat membalasnya…

Ayah…
Merupakan individu yang sangat aku kagumi. Ayah seorang yang sangat tenang dan mampu mengawal situasi. Ayah juga seorang yang sangat lembut dan penyabar. Dalam kelembutannya, ayah seorang yang sangat tegas. Ayah tak selalu marah, tapi bila sekali ayah marah…bergegar seluruh rumah.

Ayah selalu menghiburkan aku. Ayah seorang yang berjiwa seni, hampir semua alat muzik ayah boleh main. Sebut je nak lagu apa. Ayah tak pernah nak mengecewakan aku. Aku selalu berkata, ayah senang nak dapat pahala sebab ayah selalu menggembirakan hati anak-anak perempuannya. Seorang ayah senang nak dapat pahala cukup dengan dia menggembirakan hati anak-anak perempuannya.

Ayah juga seorang yang berjiwa romantik dan suka memuji. Ayah selalu memuji yang masakan aku sedap. Walaupun kadang-kadang aku rasa tak lah sedap mana pun. Ayah selalu cakap, “Sedapnya…boleh buka kedai ni”. Ayah akan selalu cuba untuk memenuhi setiap permintaan anak-anaknya dan akan cuba untuk tidak mengecewakan hati anak-anaknya.

Seperti ibu, ayah juga selalu berkongsi masalahnya dengan aku. Kata ayah, sebagai anak sulung aku kena tahu semua benda dan aku kena matang. Ayah juga selalu meminta pandangan aku mengenai sesuatu perkara. Aku akan cuba memberikan penyelesaian yang terbaik. Kadang-kadang pandangan aku yang akan diutamakan.

Aku ingin menjadi seperti ayah yang sangat pandai memanipulasikan keadaan dan rasional dalam membuat keputusan. Seperti ibu, ayah juga seorang yang sangat tabah menghadapi liku-liku hidup. Gagal sekali tak bermakna kita akan gagal selamanya. Pengalaman lalu banyak mengajar ayah erti hidup yang sebenarnya. Aku juga banyak belajar memahami erti hidup melalui pengalaman ayah dan ibu.

Satu yang aku sangat kagum dengan ayah…ayah sangat risaukan jodoh anak-anak perempuannya. Ayah takut jika kami tersalah memilih orang. Ayah pernah cakap, “Ayah tak pernah mengamuk…tapi kalau orang buat bukan-bukan pada anak ayah, tengoklah nanti”. Pengalaman hidup sahabat handainya menjadikan ayah begitu takut dengan jodoh anak-anaknya. Sampaikan aku sendiri pun takut nak kawin…huhu.

Aku mewarisi sifat ayah yang sangat pandai berdiplomasi dan berkomunikasi dengan orang. Selain itu, aku juga mewarisi sifat ayah yang sangat sensitif. Apa pun keadaannya, aku sangat sayangkan ayah. Jasa ayah tak dapat aku balas dengan wang ringgit.

**Aku sangat sensitif dengan apa-apa sahaja yang melibatkan ayah dan ibu. Airmata aku sangat mudah untuk mengalir bila melibatkan mereka. Hatta setiap butir bicara mereka juga sangat mudah membuatkan aku menangis. Sampai ibu dan ayah selalu mengatakan yang aku ni memang kuat menangis sejak dari kecil sampai lah besar. Aku tak sanggup melihat mereka sedih dan susah hati.

**Aku doakan moga kedua-dua insan yang aku sayangi ini ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman diakhirat kelak dan dipermudahkan segala urusan. Tanpa mereka, siapalah aku…

Terima Kasih Ibu…
Terima Kasih Ayah…
Kerana selama ini kalian sangat memahami perjuangan anakmu ini…




IKATAN WANITA KOSMOPOLITAN (IWK) LEBIH SESUAI DIGUNAKAN

Nama Sister In Islam lebih sesuai jika digantikan kepada Ikatan Wanita Kosmopolitan (IWK). Perkataan Islam tidak sesuai digunakan dalam nama organisasi mereka. Mari kita baca sama-sama ulasan mengenainya…


PETALING JAYA: PKR MP Zulkifli Noordin wants the Companies Commission to stop Sisters in Islam (SIS) from using the word “Islam” in its title.
The Kulim-Bandar Baru MP has instead proposed in his blog that SIS change its name to Ikatan Wanita Kosmopolitan (Cosmopolitan Women’s Alliance) – IWK being a reference to the sewerage treatment company – as “most of its members do not wear the tudung” and “are unmarried”.
Zulkifli said the word “Islam” in SIS also gave the perception that the group was speaking on behalf of or representing the voice of Islam.
“How are they going to talk about women’s rights and Muslim marriages when they themselves do not adhere to and prectise the basic Islamic rule?” asked Zulkifli, who last year had aggressively tried to storm a Bar Council forum on religious conversion.
Although the PKR subsequently issued him a show-cause letter, he refused to apologise and the matter was resolved internally with no action taken against him.
Zulkifli claimed that SIS had confused the public because it was misusing the word “Islam” when it had not registered itself as such.
“This group is not a non-governmental organization registered under the Societies Act. It is registered as Sis Forum Sdn Bhd under the Companies Act, which is not related to Islam, but it promotes itself worldwide as Sisters in Islam,” he said.
However, Zulkifli, who is a lawyer, said banning SIS would only evoke sympathy and he exploited by narrow-minded people to ridicule Islam.
He also urged the authorities to probe the group, adding that the National Fatwa Council should organize a muzakarah (discussion) on SIS and demand an explanation if it was deemed to be deviating.
Meanwhile, DAP chairman Karpal Singh said PAS’ open attack on SIS would not endear itself to its supporters in the next general election.
“Neither does PAS’ insistence at its assembly recently that female journalists covering the event be properly dressed,” he said.
“Then again, the insistence by PAS leaders for Malaysia to be turned into an Islamic state should it come to power is a flagrant and outrageous affront to the Federal Constitution, which specifically proclaims the country as a secular state, with Islam as the official religion.”


**Jadi apa pandangan anda pula???

Saturday, June 6, 2009

Melangkah ke Alam Baru…

Apa yang aku maksudkan dengan melangkah ke alam baru adalah dunia praktikal. Selama ini aku hanya dengan dunia kampus, sekarang aku kena belajar untuk menempuhi pra-dunia luar sebelum aku betul-betul menempuhinya. Banyak juga onak dan dugaan yang perlu aku tempuhi sepanjang praktikal ini. Inilah lumrah sebuah kehidupan.


Aku praktikal di Arkib Negara, Jalan Duta. Aku ditempatkan di cawangan akses. Konsep kerja di cawangan ini sama konsepnya dengan bekerja di perpustakaan. Cuma ada beberapa perbezaan sahaja. Barulah aku rasa sekarang, penat bekerja dengan penat belajar ini jauh bezanya. Bayangkanlah, sepanjang praktikal ini aku akan tidur seawal jam 9.30 malam berbeza dengan waktu tidur aku di kampus. Di kampus, paling awal aku tidur pada jam 12.00 malam. Huhu.


Minggu pertama praktikal, aku merasakan seperti jiwa aku tidak ada di sini. Aku rasa macam nak berhenti dari meneruskan praktikal. Perasaan nak duduk di rumah semakin membuak-buak. Setiap hari aku akan merungut dekat sahabat aku menyatakan rasa hati yang nak berhenti praktikal. Iyalah, banyangkan…hari pertama paraktikal macam-macam yang terjadi pada diri ini. Aku tak tau macam mana nak pergi ke arkib dengan pengangkutan awam. Semuanya sahabat aku yang tolong carikan nombor bas. Dahlah nombor bas salah, aku tak salahkan dia tapi aku sangat berterima kasih pada dia sebab sudi membantu aku. Disebabkan kesuntukkan waktu, aku ambil teksi dari KL Sentral ke Arkib Negara. Lebih sedih lagi bila pakcik teksi tu cakap yang dia pun tak tau arkib kat mana. Aku cakap kat pakcik tu: “Pakcik jalan je lah, nanti kita sama-sama cari”. Aku dah malas nak fikir sebab masa dah suntuk. Nasib baik aku dapat cam jalan, kalau tak,tak tau lah sebab aku ni memang lemah dalam mengecam jalan. Mungkin Allah nak permudahkan…Dan yang lebih teruk lagi, malam sebelum tu, ketika aku nak menggosok baju, baju aku habis terbakar sebab tak perasan yang seterika tu dah terlalu panas…huhu. Malam tu, aku terus menelefon ayah dan ibu menceritakan pengalaman hari pertama praktikal. Ayah cakap: “Tak pe, nanti ayah ganti baju yang terbakar tu dengan baju yang baru”. Ibu pulak cakap: “Biasalah, pengalaman2 macam tu lah yang akan mematangkan lagi diri kita”.


Alhamdulillah, dah hampir sebulan aku praktikal…ada lagi sebulan untuk aku teruskan. Sekarang ni aku dah rasa seronok berpraktikal. Perasaan nak bekerja tu dah semakin membuak-buak. Banyak jugak yang aku pelajari di sini terutamanya tentang sejarah. Tanpa sejarah, siapalah kita. Tanpa sejarah lalu, sesebuah negara tu takkan berkembang dan maju. Manusia juga begitu, untuk terus maju ke hadapan dia harus belajar dari kesilapan lampau. Sains dan teknologi juga mampu berkembang dengan pesat hasil daripada penemuan-penemuan orang-orang terdahulu. Sebenarnya, semangat sejarah telah menular ke dalam diri aku sebabnya hampir setiap hari aku berdebat dan mendengar ceramah yang panjang tentang sejarah…huhu.


Saturday, May 30, 2009

Secerah Pawana ...



seindah sedamai pantai melambai gemalai

begitulah hati merindu kasih yang padu

bagaikan pepasir basah disimbah lautan

begitulah perjuangan ini biar basah dgn iman dan ukhuwwah

kita ingin segalanya indah sebersih pasir pantai memutih seindah dan secerah pawana berseri ukhuwwah dipupuk kasih

kita ingin segala terlerai dengki dan dendam kesumat musnah

biar keikhlasan berbicara didada hati luas saujana

seindah sedamai pantai melambai gemalai begitulah hati merindu kasih yang padu bagaikan pepasir basah disimbah lautan

begitulah perjuangan ini biar basah dgn iman dan ukhuwwah

kita ingin segalanya indah sebersih pasir pantai memutih seindah dan secerah pawana berseri ukhuwwah dipupuk kasih

kita ingin segala terlerai dengki dan dendam kesumat musnah

biar keikhlasan berbicara didada hati luas saujana

seindah sedamai pantai melambai gemalai begitulah hati merindu kasih yang padu bagaikan pepasir basah disimbah lautan

begitulah perjuangan ini biar basah dengan iman dan ukhuwwah

seindah sedamai pantai melambai gemalai

begitulah hati merindu kasih yang padu

bagaikan pepasir basah disimbah lautan

begitulah perjuangan ini biar basah dgn iman dan ukhuwwah

seindah sedamai pantai melambai gemalai

begitulah hati merindu kasih yang padu

Islam and Secularism by Syed Muhammad Naquib al-Attas (m/s:m20-21)

Contoh sekularisasi yang paling jelas dan bertepatan dengan makna yang diterangkan dalam buku ini ialah apa yang terjadi dalam kehidupan Barat. Ini boleh dilihat di dalam kehidupan spiritual, intelektual, rasional, fizikal, material, kebudayaan dan peradaban mereka.


Tetapi definisi ini hanya betul sekiranya ia diterapkan untuk menghuraikan sifat dan syarat kewujudan kebudayaan dan peradaban Barat.


Dakwaan bahawa sekularisasi adalah ajaran daripada kitab Injil merupakan pernyataan yang tidak ada dalil dan bukti dalam fakta sejarah.


Sekularisasi bukanlah kepercayaan daripada ajaran kitab Injil tetapi ia merupakan hasil daripada tafsiran orang Barat terhadap kitab Injil.


Ia merupakan hasil dari sejarah panjang sengketa tentang falsafah dan metafizik di antara mereka yang mempunyai pandangan alam yang religious dan rasionalis di kalangan orang Barat.


Kebergantungan antara penafsiran Injil dan pandangan alam ini semakin berkembang dan menjadi sebati. Contohnya, bagi orang Barat kebenaran atau tuhan sendiri telah menjelma dalam diri manusia, dalam waktu dan dalam sejarah.


Kristian merupakan satu-satunya agama utama yang memindahkan pusat asalnya daripada Jerussalam ke Rom, ia merupakan lambang permulaan ‘westernization’ agama Kristian dan kemasukkan unsur-unsur Barat ke dalamnya, selanjutnya menghasilkan dan mempercepatkan momentum sekularisasi.


Dari segi pandangan Islam, sehingga kini Kristian terbahagi kepada dua:


  1. Kristian yang sejati dan asli

  2. Kristian versi Barat


Kristian yang sejati dan asli sesuai dengan Islam. Mereka yang sebelum kedatangan Islam percaya kepada ajaran asli daripada Nabi Isa a.s adalah penganut-penganut yang benar (mu’min dan muslim). Sesudah kedatangan Islam, mereka akan memeluk Islam jika mereka mengetahui fakta tentang Islam dan iman mereka tulus.


Manakala, mereka yang dari awal lagi telah mengubah ajaran Nabi Isa a.s yang sejati dan berpaling daripada ajarannya yang sebenar merupakan perintis-perintis kreatif Kristian Barat, Kristian yang kita kenal sekarang.


Oleh kerana Injil merupakan sebahagian daripada wahyu yang sejati, Al-Quran menggolongkan mereka sebagai “ahli kitab”. Dalam keadaan Kristian hari ini, ahli kitab merujuk kepada mereka yang dalam hati nuraninya sangat tidak percaya kepada doktrin-doktrin Kristian seperti Triniti, Inkarnasi dan Penebusan serta segala yang berkaitan dengan doktrin-doktrin tersebut. Mereka secara peribadi percaya kepada kewujudan Tuhan dan ajaran Nabi Isa a.s, yang secara teratur mendirikan sembahyang dan melakukan perbuatan yang baik seperti yang dituntut kepada mereka dan tidak sedar tentang Islam. Sampai hari ini masih wujud lagi golongan sebegini di dalam masyarakat. Mereka inilah yang dikatakan sebagai ahli kitab.

Friday, April 24, 2009

MEMBENTUK PERIBADI MUKMIN SEJATI

Tugas setiap peribadi itu ialah memperbaiki keadaan agama dirinya dari kurang kepada lebih taat kepada Allah s.w.t. Ketaatan ini tidak datang dengan mudah. Ia perlu diusahakan siang dan malam. Usahanya mestilah bermula dari pembaikan imannya. Hendaklah berusaha untuk meningkatkan iman kepada Allah s.w.t. Yakin kepada kebesaran dan kekuatan Allah s.w.t. Perlu disemai dan ditanam di dalam hati lantaran yakin ini akan membenihkan takwa. Amalan yang dilakukan hendaklah sejajar dengan sunnah Rasulullah s.a.w. Kehidupan hendaklah dilalui dengan mengamalkan sunnah Rasulullah s.a.w. Solat lima waktu hendaklah dijaga, solat berjemaah mesti dititikberatkan lantaran orang yang memakmurkan rumah Allah dan hari akhirat. Ilmu agama mesti dicari di mana sahaja kerana ia akan memperbaiki agama. Allah hendaklah sentiasa diingati. Zikir kepadaNya jangan semata-mata untuk memperolehi keredhaan Allah s.w.t. Agama perlu diperjuangkan dengan menjadikan sebahagian maksud hidup. Orang Islam yang tidak mempunyai perjuangan dalam hidupnya khususnya berjuang untuk agama, ibarat orang yang tidak mempunyai manfaat apa-apa. Ia hanya menjadi hamba perut dan syahwatnya semata.

Cara Memelihara Akhlak Yang Baik

Telah kita ketahui bahawa akhlak yang baik bersumber pada kekuatan akal yang sederhana dan seimbang, hikmah yang sempurna, emosi dan ambisi (syahwah) yang seimbang dan dikendalikan sepenuhnya oleh akal dan syariat.

Keseimbangan dan keserasian seperti ini dapat dicapai melalui dua cara:

Cara pertama, melalui anugerah Ilahi dan kesempurnaan fitri. Iaitu ketika seorang manusia dicipta dan dilahirkan dalam keadaan memiliki akal yang sempurna dan perangai yang baik; dengan kekuatan ambisi dan emosi yang terkendali, sedang, seimbang dan sederhana, serta bersesuaian dengan akal dan syariat.

Dengan keadaan seperti itu ia adalah seorang berilmu tanpa belajar dan terdidik tanpa didikan. Contohnya, Isa bin Maryam, Yahya bin Zakaria (a.s.) dan para nabi selain keduanya.

Meskipun demikian, tidaklah dinafikan bahawa di antara pelbagai tabiat dan naluri manusia, ada juga yang dapat dimiliki dengan upaya dan usaha sungguh-sungguh. Maka adakalanya seorang anak dikenal sejak dilahirkan sebagai seorang yang lurus ucapannya, pemurah dan berani. Sedangkan yang lainnya, memperoleh perangai-perangai seperti itu melalui pergaulannya dengan orang-orang yang menyandang akhlak seperti itu. Dan adakalanya pula ia meraihnya dengan cara belajar dari orang-orang di sekelilingnya.

Cara kedua, ialah dengan memperoleh perangai-perangai ini melalui perjuangan melawan nafsu (mujahadah) dan latihan-latihan rohani (riyadhah). Yakni dengan memaksakan atas diri seseorang perbuatan-perbuatan tertentu yang merupakan buah dari suatu jenis perangai yang ingin dimiliki.
Sebagai contoh, seorang yang menginginkan sifat kedermawanan pada dirinya. Untuk itu, ia harus memaksakan pada dirinya sendiri, agar melakukan hal-hal yang biasa dilakukan oleh seorang dermawan. Iaitu menginfakkan harta. Maka ia terus-menerus menuntut dirinya agar melakukan hal itu dan menjadikannya sebagai kebiasaannya, untuk waktu yang cukup lama. Sementara itu ia harus berusaha untuk melawan kecenderungan dirinya sendiri, sedemikian sehingga pada akhirnya perbuatan seperti itu menjadi tabiat baru baginya dan ia melakukannya dengan hati dan perasaan ringan. Baru setelah itu, ia dapat disebut sebagai seorang dermawan.

Begitu juga seorang yang ingin menjadikan dirinya bersikap rendah hati, sedangkan ia sebelumnya telah dikuasai oleh sikap sombong. Cara yang harus ditempuh adalah membiasakan dirinya, dalam waktu yang cukup lama, untuk bertindak seperti layaknya orang-orang yang tawaduk sambil memaksa dan memerangi hawa nafsunya sendiri. Hal ini hendaklah dilakukan sampai sifat tawaduk itu melekat dan menjadi tabiat baru baginya serta terasa mudah dan ringan ketika melaksanakannya.

Saturday, March 21, 2009

Indahnya Wanita...












Indahnya menjadi seorang wanita...bertambah indah bila dihiasi lagi dengan akhlak yang mulia serta tutur bicara yang lembut.

Konvensyen SENADA dan Bengkel Pelan Tindakan


Sebagai wanita Islam @ menjaga kebajikan mahasiswi, aku telah menghadiri konvensyen SENADA dan Bengkel Pelan Tindakan yang diadakan di Sime Darby Convention Centre, Kuala Lumpur pada 11 Mac 2009 bersamaan dengan 14 Rabiul Awwal 1430H. Program ini adalah anjuran SENADA (Sekretariat Pembelaan dan Pemerkasaan Wanita Islam).

Apa itu SENADA?

- Sekretariat Pembelaan dan Pemerkasaan Wanita Islam (SENADA) telah ditubuhkan pada 20 Jun 2008 bersamaan 16 Jamadil Akhir 1429H.
- Sekretariat ini adalah di bawah naungan YAB Perdana Menteri Malaysia.
- Dipertanggungjawabkan di bawah Pejabat Penasihat Hal Ehwal Pembangunan Wanita dan Sosial kepada YAB Perdana Menteri.
- Sekretariat ini bekerjasama rapat dengan Menteri di Jabatan Perdana Menteri yang bertanggungjawab mengenai Hal Ehwal Agama Islam serta kementerian dan jabatan-jabatan lain.

Objektif Penubuhan Sekretariat:

- Menentukan tidak wujudnya sebarang bentuk diskriminasi terhadap wanita Islam melalui peranan advokasinya dalam mempengaruhi penggubalan dasar, perundangan dan peraturan-peraturan.
- Menghalusi implikasi pelaksanaan dasar, undang-undang dan peraturan-peraturan tersebut terhadap hak-hak, pembangunan dan kebajikan wanita Islam.
- Meningkatkan pemerkasaan wanita Islam melalui inisiatif dan program-program pembangunan modal insan dan kapasiti wanita Islam, terutamanya mengenai perkara yang berkaitan dengan hak-hak, akses dan peluang pembangunan diri serta keluarga di semua peringkat dan dalam pelbagai bidang.

Antara Fungsi dan Tanggungjawab:

- Mengenalpasti dan memperhalusi isu-isu yang dihadapi oleh wanita Islam, dan mempengaruhi dasar, undang-undang dan peraturan-peraturan melalui advokasi bagi menentukan dasar dan undang-undang tersebut tidak mempunyai unsur-unsur diskriminasi.
- Mengambil inisiatif meningkatkan keupayaan dan kapasiti wanita Islam semua peringkat dalam pelbagai bidang melalui program latihan dan pembangunan modal insan.
- Mengadakan jaringan, hubungan kerja dan usahasama dengan Kerajaan luar, Pertubuhan-pertubuhan Bukan Kerajaan, dan lain-lain agensi di dalam negeri dan di peringkat antarabangsa bagi menjalankan advokasi melalui pertukaran pendangan dan pengalaman bertujuan menerapkan prinsip dan identiti Islam sebagai agama yang adil dan tidak mendiskriminasikan wanita.
- Menjalankan penyelidikan, kajian dan soalselidik mengenai isu-isu, masalah, peluang serta cabaran yang dihadapi oleh wanita Islam dalam pelbagai bidang bagi membantu kerajaan merancang dan menggubal dasar, undang-undang serta peraturan-peraturan yang memanfaatkan wanita dan keluarga mereka.

Bagi bengkel pelan tindakan, pihak penganjur telah membahagikan kepada tiga bahagian iaitu perundangan, agama dan sosial.

Bengkel Pelan Tindakan: Perundangan
Antara isu-isu berbangkit hasil daripada beberapa siri pertemuan dan dialog yang dianjurkan oleh SENADA dengan Pertubuhan Bukan Kerajaan (NGO) dan pemimpin-pemimpin wanita di semua peringkat adalah seperti berikut:

- Penyeragaman mahkamah syariah : Terdapat beberapa kelemahan disebabkan ketidakseragaman undang-undang
- Menyemak undang-undang kesalahan jenayah syariah
- Memperluaskan bidangkuasa mahkamah syariah
- Perlantikan hakim wanita di mahkamah syariah
- Penyegeraan pembentangan rang undang-undang keluarga Islam
- Menggunakan rang undang-undang keluarga Islam Wilayah Persekutuan di seluruh Malaysia
- Caruman KWSP boleh dikeluarkan sebagai harta sepencarian
- Membolehkan pengeluaran caruman KWSP sebagai bayaran nafkah kepada anak-anak
- Menyegerakan kes pengesahan perceraian sebelum tamat iddah
- Pemfailan kes perlu diselaraskan dengan hanya menggunakan satu fail induk
- Penubuhan mahkamah keluarga yang melibatkan muslim dan non-muslim
- Khidmat guaman percuma
- Kursus pemahaman gender kepada hakim dan pegawai-pegawai syariah
- Meningkatkan taraf hakim mahkamah syariah
- Meningkatkan kredibiliti dan integriti badan kehakiman

Semua yang dinyatakan di atas masih dalam perbincangan. Ianya akan dilanjutkan lagi kepada pihak yang sepatutnya.

* Sewaktu menghadiri konvensyen ini, baru aku tersedar yang wanita-wanita diluar sana menghadapi pelbagai masalah yang boleh dikatakan rumit juga. Aku bertanya sendiri, macam mana semua ini boleh terjadi? Apa sebenarnya punca utama masalah ini terjadi? Siapa yang sepatutnya dipertanggungjawabkan? Kebanyakan wanita memberontak apabila hak-hak mereka ditindas. Jadi apa penyelesaian kepada semua masalah-masalah ini?

Antara peserta konvensyen, Zainah Anwar (pengasas Sister In Islam)

Wednesday, March 18, 2009

Manisnya ukhuwwah…

Bagaimana rasa manisnya ukhuwwah??

Manisnya ukhuwwah bila susah sama susah, bila senang sama senang. Bila berjauhan terasa rindu. Bila sesuatu musibah menimpa kita turut terasa bahangnya walau berjauhan di mata. Bila sahabat melakukan kesilapan kita cuba menegur dan menerima dengan perasaan kasih dan sayang tanpa terasa hati. Bila pahit, sama-sama kita telan. Bila manis, sama-sama kita kongsi. Cuba memberi dan menerima seadanya walau macam mana sekalipun sifat sahabat. Sanggup berkorban apa sahaja hatta harta dan nyawa.

Manisnya ukhuwwah bila kita sama-sama mengharungi onak dan duri dengan hati yang tenang. Saling lengkap-melengkapi tanpa ada rasa jurang yang jauh. Saling berfikiran positif walau apa pun yang terjadi.

Senang ke untuk merasai manisnya ukhuwwah??

Jawapannya susah bila dalam hati ada perasan benci. Dalam hati ada perasaan dengki-mendengki. Dalam hati penuh dengan rasa tidak puas hati. Dalam hati dan fikiran sentiasa dilitupi dengan tanggapan-tanggapan negatif. Dalam hati penuh dengan sifat pilih kasih dan berat sebelah.

Kita belum lagi rasa manisnya ukhuwwah tatkala…
Bila berdua, akulah segalanya.
Bila bertiga, aku jauh dipinggirkan.
Bila susah, aku yang dicari.
Dan bila senang tak dinafikan, kadang-kadang aku dilupakan.

Betapa susahnya untuk merasai manisnya ukhuwwah bila ada rahsia diantara kita.
Ada perkara yang tak boleh aku ketahui dulu.
Bertambah susah kerana kita hanya manusia biasa.
Kita tak tahu, kadang-kadang ada hati yang terasa.
Ada hati yang terasa dia seperti dipinggirkan.
Ada hati yang terasa dia seperti tidak diperlukan…

Sifat saling terima dan menerima serta faham-memahami adalah unsur yang paling penting untuk mencapai serta merasai betapa manisnya ukhuwwah. Dan akan bertambah dirasai bila segala sesuatu itu dilakukan kerana Allah.






Survival – Recreation (CCRN 3152)


Menyesal dan sedih…inilah yang aku rasakan di saat kawan-kawan yang lain riang dan gembira. Sebagai seorang perempuan, aku ingin melengkapkan diri aku dengan skil memasak ataupun menjahit. Tapi sayang seribu kali sayang, ini adalah skil yang menjadi tumpuan ramai. Akhirnya, dengan rasa berat hati aku mengambil skil reakrasi sebab aku memang sukakan aktiviti lasak.

Pada 6-9 Mac yang lalu, CCRN 3152 telah mengadakan program survival di Pulau Pangkor. Semua yang mengambil skil ini, wajib hadir sebab ia merangkumi 40 markah. Nak tak nak aku mesti kena pergi walaupun berat hati. Aku rasa terkilan sangat sebab tarikh tu sama dengan tarikh himpunan 100ribu orang mansuhkan PPSMI.

Kami bertolak pada jam 1.00pagi dan tiba di Lumut pada jam 6.00pagi. Seterusnya aktiviti diteruskan dengan menaiki feri untuk ke Pulau Pangkor. Setibanya disana, kami terus bergerak ke masjid berhampiran untuk pembahagian kumpulan bagi meneruskan aktiviti survival. Kami diberi tugasan untuk ke setiap checkpoint dengan menggunakan kompas. Checkpoint yang terakhir sepatutnya kami akan terus sampai ke tapak perkhemahan tapi malangnya kami sesat di dalam hutan.

Ketika didalam hutan banyak mengajar aku erti kesabaran dan semangat setia kawan. Bayangkan sepatutnya, masuk hutan kenala berada dalam keadaan selesa untuk mendaki tetapi aku kena menjinjing sekampit gula. Nak tak nak, aku kena bawa jugak. Persediaan dari segi mental dan fizikal amat-amatlah diperlukan terutamanya ketika sesat. Kalau tak kuat, aku fikir aku boleh jadi gila sebab penat sangat dan terpaksa patah balik untuk cari jalan keluar di saat bekalan air yang tidak mencukupi dan ada orang yang cedera. Akhirnya, kami seramai 134 orang (sepatutnya 144 tapi ada kumpulan yang jauh menyasar ke tempat lain) mengambil keputusan untuk redah je jalan yang ada asalkan kami keluar dari hutan sebelum maghrib kerana hari seperti hendak hujan dan guruh sudah mula kedengaran. Alhamdulillah, berkat doa kami, akhirnya kami sampai ke perkampungan tempat mula-mula kami mendaki. Walaupun ini bukan tempat yang sepatutnya kami tuju, tapi kami tetap bersyukur dan menarik nafas lega. Aku adalah diantara yang turun paling awal.

Aku boleh dikatakan diantara peserta yang degil juga sebab sepatutnya kami dikehendaki untuk bergerak segera ke tapak perkhemahan. Tetapi, aku dan beberapa lagi sahabat yang lain singgah makan di kedai dahulu. Sepatutnya kami tidak dibenarkan makan di mana-mana kedai kerana kami telah dibekalkan dengan gula, tepung, dan garam. Bayangkan, macam mana nak masak bila tak ada minyak dan kuali. Tapi aku ada mendengar arahan yang boleh bergerak ke tapak pekhemahan selepas sembahyang maghrib. Aku dan seorang lagi sahabat curi-curi mandi dan kami tunggu sehingga azan Isya’ berkumandang. Sebabnya aku tahu, bila sampai di tapak perkhemahan nanti pasti susah untuk mendapatkan bekalan air dan tempat untuk sembahyang kerana waktu tu hujan turun dengan lebatnya. Aku tahu aku seperti mementingkan diri sendiri, tapi memang ada arahan yang menyatakan boleh bergerak selepas sembahyang maghrib. Aku cuma terlewat sikit je dan terpaksa menanti kerana hujan turun dengan lebatnya. Dan lebih parah lagi, apabila semua orang ada membawa baju hujan, tapi aku tak bawa. Aku boleh lupa untuk bawa baju hujan sedangkan pengalaman lepas telah banyak mengajar aku. Inilah akibatnya bila hati tidak sepenuhnya ikhlas untuk menyertai program ini.

Dahlah dari awal lagi aku takde mood, keadaan tambah membingungkan aku bila malam itu kami dikehandaki membuat khemah dengan hanya menggunakan kayu dan daun-daun sahaja dangan cuaca yang tidak mengizinkan. Dengan aku tidak membawa baju hujan, aku tidak dapat membantu ahli kumpulan yang lain membuat khemah kerana waktu itu aku hanya sehelai sepinggang. Kami tidak dibenarkan mengambil beg. Aku bertambah bingung bila melihat keadaan sekeliling. Percampuran diantara lelaki dan perempuan yang sangat dashyat sehinggakan aku tidak dapat membezakan yang mana satu lelaki dan perempuan. Aku akhirnya menangis sendiri kerana ketika itu aku tidak mempunyai kekuatan untuk melakukan apa-apa disaat aku menjadi minoriti dikalangan majoriti. Aku kesal kerana aku tidak mampu mengubah keadaan kepada yang lebih baik.

Keesokan harinya, kami melakukan aktiviti yang tidak kurang hebatnya seperti water confident, kayak sehingga ke tengah pulau dan abseling. Hari ini, emosi aku sedikit terkawal berbanding semalam. Pada sebelah malam, kami adakan BBQ.

Hari yang terakhir adalah hari yang paling menggembirakan aku sebab aku tidak pulang bersama peserta yang lain. Aku pulang bersama ayah dan ibu..huhu. Walaupun nampak seperti tidak adil, tapi aku tidak peduli. Aku tak kisah walaupun aku terpaksa menaiki feri seorang diri untuk kembali ke Lumut.

Alhamdulillah, program ini banyak mengajar aku untuk lebih bersabar. Pelatih aku juga mengatakan yang: “Kami bukan hendak mendera anda semua, tapi kami mahu anda rasakan macam mana hidup dalam kesusahan supaya anda boleh terus survive”. Hidup ini tidak selalunya indah. Kadang kala kita harus belajar dan rasai penderitaan sesetengah orang. Hidup bagaikan roda, adakalanya kita berada di atas dan adakalanya kita bera di bawah.

Sunday, March 15, 2009

Tamrin Nisa' (KAMUS 09)

Antara orang yang banyak membantu menjayakan Tamrin Nisa'....

Peserta bergambar bersama penceramah jemputan...
Aktiviti riadah sebelum memulakan program bagi mengelakkan mengantuk....




Alhamdulillah...Kem latihan dan kepimpinan mahasiswi unggul (KAMUS 09) telah selamat berlangsung pada 20-22 Februari yang lalu. "Mujahidah Solehah Pemangkin Survival Ummah", ini adalah tema untuk tamrin nisa' pada kali ini.
Antara objektif tamrin nisa’ kali ini adalah ingin melahirkan HEWI yang lebih berkredibiliti dalam menongkah cabaran dan dugaan serta melahirkan HEWI yang berilmu dan kukuh jatidiri.

Slot-slot pula telah diisi oleh penceramah-penceramah yang mempunyai pengalaman luas dalam hal-hal semasa yang melanda wanita dalam era ini. Antara topik yang hangat dibincangkan adalah Sister In Islam (SIS) dan politik hari ini.

Selain itu, demi melahirkan wanita yang sihat, cergas dan tangkas, pihak penganjur telah menyelitkan aktiviti lasak iaitu mendaki Gunung Dato’ yang saya rasa agak tinggi dan mencabar. Aktiviti ini dijalankan adalah untuk memupuk sifat sabar dan bekerjasama diantara satu sama lain. ‘Badan Sihat, Otak Cergas’.

Kemelut yang berkocak dewasa ini memaksa HEWI kembali menganalisa tahap potensi diri dari segenap wacana, ianya bagi memacu halatuju yang jelas dalam mencorak generasi kalis ujian dan mehnah tribulasi.

Keilmuan yang benar-benar mantap merupakan satu tuntutan yang amat penting ke atas bahu setiap HEWI. Dalam konteks ini, HEWI perlu mampu membezakan di antara fiqh yang boleh berubah-ubah atau dinamik mengikut keadaan, dan syariat yang tetap. Dengan cara ini pemikiran akan lebih terbuka dan pelaksanaan oleh HEWI akan menjadi lebih kreatif dan inovatif tetapi tetap harmonis dengan aspirasi Allah Taala.

HEWI kini mestilah berperanan dengan lebih instrumental dalam horizon yang lebih menyeluruh. Segala permasalahan semasa berkaitan wanita yang terjadi perlu dihadapi dengan penuh hikmah dan bukanlah responsive pada masa-masa tertentu sahaja. Oleh itu, kesedaran dan sensitiviti dalam diri perlu digarap dengan lebih efisyen.

Friday, March 13, 2009

MAJLIS PENGAJIAN KITAB TURATH I'TIQAD ASWJ

MAJLIS PENGAJIAN KITAB TURATH I'TIQAD ASWJ


Anjuran

PERSATUAN KEBANGSAAN PELAJAR ISLAM MALAYSIA (PKPIM),


dengan kerjasama

BHEP, MULTIMEDIA UNIVERSITY (MMU)


dan

INSTITUT LATIHAN ISLAM MALAYSIA (ILIM)


OBJEKTIF

  • Menimbulkan kesedaran terhadap kepentingan aqidah dan iman di kalangan belia.
  • Mendedahkan umat Islam mengenai kewajiban beramal dengan ilmu daripada ahli agama Islam yang faqih.
  • Menghidupkan budaya bertalaqqi secara berkitab.
  • Memberi kefahaman tentang konsep dan perlaksanaan nilai-nilai Islam.


TEMA


Menghidupkan Ruhaniah Berlandaskan Pemantapan Akidah.


TARIKH & TEMPAT


20 – 22 Mac 2009 / 23-25 Rabiulawal 1429H di Institut Latihan Islam Malaysia (ILIM), Bangi, Selangor Darul Ehsan


TENAGA PENGAJAR


Al-Fadhil Ustaz Hj. Zamihan Mat Zin Al-Ghari


SASARAN


Seramai 150 orang yang terdiri dari:

  • Ahli Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM)
  • Pelajar MMU Melaka dan Cyberjaya
  • Orang Awam
  • Pelajar IPTA dan IPTS di Lembah Kelang


MODUS OPERANDI


Program diadakan selama 3 hari 2 malam. Mengikut kaedah pengajaran kulit ke kulit menggunkan Kitab I’tiqad Ahlussunnah Wal Jamaah; Kiyai Haji Siradjuddin Abbas. Terbitan PUSTAKA TARBIYYAH Jakarta.


(Talaqqi kitab/Pembentangan/Riadah Islami)


TENTATIF PROGRAM


Jumaat (20/03/2009)


5:00 petang : (Check-in) Pendaftaran & Makan Malam


7:00 malam : Solat Maghrib/ Tazkirah & Solat Isya’


9:00 malam : Majlis Perasmian


”Aqidah sebagai Teras Jatidiri Belia”

Oleh : Al-Fadhil Ustaz Mohd Luthfi Bin Bakar

Penolong Pengurus STAD, MMU Melaka


10:30 malam : Minum malam & Berehat


Sabtu (21/03/2009)


6:00 pagi : Solat Subuh & Tazkirah


7:30 pagi : Sarapan


8:30 pagi : Taklimat & Aluan oleh ;

Saudara Abd. Muntaqqim Bin Zulkifli

Timbalan Presiden PKPIM


9: 15 pagi : Slot 1 :

Syarah Kitab I’tiqod Ahlus Sunnah Wal Jamaah.


10:45 pagi : Minum pagi


11:00 pagi : Slot 2 :


Syarah Kitab I’tiqad Ahlus Sunnah Wal Jamaah.


12:30 tghari : Makan Tengahari & solat Zohor


2:00 petang : Slot 3 :


Syarah Kitab I’tiqad Ahlus Sunnah Wal Jamaah


4:00 petang : Minum petang & solat Asar

Perlawanan Bola Sepak Persahabatan antara Pilihan ILIM dan Pilihan MMU [Muslimin]

Perlawanan Bola Jaring Persahabatan antara Pilihan ILIM dan Pilihan MMU [Muslimat]


6:00 petang : Makan Malam


7:00 malam : Solat Maghrib & Kuliah/Tazkirah & solat Isya’


9:00 malam : Slot 4 :


Syarah Kitab I’tiqad Ahlus Sunnah Wal Jamaah


10:30 malam : Taklimat Bengkel & Pembahagian Kumpulan/Tugasan; [Kewajiban Mempertahankan Akidah Melalui Kesatuan Ummah]


11:00 malam : Minum malam & Berehat


Ahad (22/03/2009)


4:00 pagi : Qiamullail


6:00 pagi : Solat Subuh /Tazkirah /Sarapan pagi


8:30 pagi : Slot 5 :

Syarah Kitab I’tiqad Ahlus Sunnah Wal Jamaah


10:30 pagi : Minum pagi


11:00 pagi : Slot 6 :

Syarah Kitab I’tiqad Ahlus Sunnah Wal Jamaah


12:00 tghari : Ulasan & Penutup oleh;


Saudara Mohd Hilmi B. Ramli

Presiden PKPIM


1:00 tghari : Makan Tengahari


2:00 petang : (Check-out)